Minggu, 21 April 2024

Jadi Negara Pertama Seret Israel ke Mahkamah Internasional, Indonesia Perlu Ikut Langkah Afsel

Guruh Ismoyo - Rabu, 03 Januari 2024 05:03 WIB
Jadi Negara Pertama Seret Israel ke Mahkamah Internasional, Indonesia Perlu Ikut Langkah Afsel
cnn indonesia
Ilustrasi,kondisi Kota Gaza,Palestina yang hancur di bombardir Israel.

Kitakini.news - Pemerintah Republik Indonesia dinilai perlu melakukan langkah serupa yang dilakukan oleh Pemerintah Afrika Selatan (Afsel) yang menyeret Israel ke Mahkamah Internasional.

Baca Juga:

Anggota Komisi I DPR RI Sukamta menilai Pemerintah Indonesia perlu melakukan langkah serupa yang dilakukan oleh Afrika Selatan (Afsel) sebagai negara pertama yang menyeret Israel ke Mahkamah Internasional.

"Perlu ada dukungan secara nyata atas langkah Afsel, saya berharap Pemerintah Indonesia bisa melakukan langkah serupa untuk mengajukan Israel ke Mahkamah Internasional atas kejahatan perang yang dilakukan saat ini di Gaza Palestina. Pemerintah Indonesia juga bisa mendesak semua negara OKI secara bersama-sama melakukan langkah hukum dengan mengajukan Israel ke Mahkamah Internasional," beber Anggota Komisi DPR-RI, Sukamta kepada wartawan di Jakarta, Selasa (2/1/2024).

Menurut Sukamta, semakin banyak negara mendesakkan hal ini, tentu akan memberikan tekanan yang lebih kuat kepada institusi internasional. Sehingga, dapat dilakukan tindakan segera untuk menghentikan genosida yang tengah berlangsung di Palestina.

Meski keputusan Mahkamah Internasional terkadang diabaikan, lanjut Sukamta, berbagai upaya untuk mendesak organ-organ PBB tetap penting dilakukan. Sebab, sudah lebih 20 ribu warga Palestina yang sebagian besar adalah anak-anak dan wanita menjadi korban yang terus berlangsung hingga saat ini.

Sehingga, sambungnya, harus ada upaya yang sistemik dan simultan untuk menghentikan kekejian yang sedang berlangsung.

"Pemerintah Amerika Serikat dan negara sekutunya, saat ini menghadapi desakan yang semakin kuat dari dalam negeri mereka agar tidak lagi memberikan dukungan kepada Israel dan segera menghentikan perang di Gaza. Jika hal ini diperkuat dengan desakan-desakan secara internasional maka akan sangat mungkin merubah sikap AS dan sekutunya," pungkasnya.

Seperti dikethaui, Afrika Selatan telah mengajukan tuntutan hukum terhadap Israel di Pengadilan Internasional atau Internasional Court Justice (ICJ).

Tuntutan ini berisi tuduhan bahwa Israel telah melakukan kejahatan genosida terhadap warga Palestina di Gaza setelah hampir tiga bulan pemboman tanpa henti oleh Israel.

Dalam permohonannya ke pengadilan, Jumat (19/12/2023), Afrika Selatan menggambarkan tindakan Israel di Gaza sebagai genosida karena dimaksudkan untuk menghancurkan sebagian besar kelompok nasional, ras dan etnis Palestina.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa membandingkan kebijakan Israel di Gaza dan Tepi Barat yang diduduki dengan rezim apartheid di masa lalu yang menerapkan segregasi rasial yang diberlakukan oleh pemerintahan minoritas kulit putih yang berakhir pada tahun 1994. (**)

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Redaksi
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Dikawal Kapal Perang, BI dan TNI AL Ekspedisi Rupiah Berdaulat ke Daerah 3 T

Dikawal Kapal Perang, BI dan TNI AL Ekspedisi Rupiah Berdaulat ke Daerah 3 T

Besok Laga Hidup Mati Indonesia vs Yordania

Besok Laga Hidup Mati Indonesia vs Yordania

Setelah Indonesia, Kemenangan 2-1 Qatar Atas Yordania juga Berbau Kontroversial

Setelah Indonesia, Kemenangan 2-1 Qatar Atas Yordania juga Berbau Kontroversial

Indosat Kolaborasi Mastercard Jaga Ekonomi Digital Indonesia

Indosat Kolaborasi Mastercard Jaga Ekonomi Digital Indonesia

Kalahkan Australia 1-0, Indonesia Naik ke Peringkat 2.

Kalahkan Australia 1-0, Indonesia Naik ke Peringkat 2.

Kalah dari Tuan Rumah 2-0, Timnas Indonesia Huni Juru Kunci Sementara Grup A Piala Asia U23 Qatar

Kalah dari Tuan Rumah 2-0, Timnas Indonesia Huni Juru Kunci Sementara Grup A Piala Asia U23 Qatar

Komentar
Berita Terbaru