Sabtu, 22 Juni 2024

DPR Sesalkan Munculnya Polemik Seleksi PPPK Untuk Tenaga Kesehatan

Guruh Ismoyo - Rabu, 15 Mei 2024 21:40 WIB
DPR Sesalkan Munculnya Polemik Seleksi PPPK Untuk Tenaga Kesehatan
(Kompak News)
Aksi unjuk rasa Bidan Pendidik di depan Kantor Kemenpar-RB di Jakarta, baru-baru ini.

Kitakini.news -Munculnya polemik Bidan lulusan D4 atau Bidan Pendidik yang dinyatakan guru pada tahap akhir proses seleksi tenaga kesehatan PPPK oleh BKN-RI sangat disesalkan Anggota Komisi IX Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI), Netty Prasetiyani.

Baca Juga:

Menurut Netty, hal itu terjadi karena adanya Surat Edaran dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI terkait kualifikasi D4 Bidan Pendidik yang dinilai tidak memenuhi kriteria.Dalam masa transisi penerapan Undang-Undang Kesehatan, pemerintah harusnya tidak gegabah dan benar-benar bijak menyikapi perubahan yang disebabkan oleh UU baru tersebut.

"Jangan juga kemudian perubahan yang sangat drastis ini menyebabkan kemandegan layanan. Kalau kemudian Bidan yang yang mengalami hal tersebut kita khawatir berbagai program unggulan nasional ini bisa terhenti," tandasnya di Jakarta, Rabu (15/5/2024).

Netty menambahkan, peran Bidan sangat penting, sehingga eksistensinya harus terus diperkuat. "Seperti misalnya upaya untuk menurunkan angka kematian ibu, itu kan dilakukan bidan ya, kemudian upaya untuk menurunkan stunting, itu juga kan sebagiannya bidan, karena tim pendamping keluarga itu isinya bidan, kemudian perawat, penyuluh dan yang satu lagi kader PKK," bebernya.


Untuk itu, Netty berharap pemerintah dapat secara bijak mengatasi persoalan tersebut. Agar nantinya eksistensi bidan dapat terus diperkuat, mengingat jasa Bidan tidak main-main.

"Kita berharap pemerintah betul-betul bisa melihat persoalan ini secara jernih, karena bidan bukan komunitas atau bukan kelompok yang lahir sehari dua hari kemarin, tapi mereka sudah berjasa puluhan tahun yang lalu untuk menghadirkan eksistensi republik ini lewat penyelamatan proses persalinan," pungkasnya.


Sebelumnya, Kamis (25/4/2024) puluhan Tenaga Kesehatan D4 Bidan Pendidik dari seluruh Indonesia melakukan aksi unjuk rasa di depan gedung Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia (KemenPAN-RB).

Mereka mengaku mewakili 532 teman sejawatnya yang menuntut kejelasan Surat Keputusan pengangkatan Pegawai dengan Perjanjian Kerja (SK PPPK) yang dibatalkan Kemenkes.(**)

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Redaksi
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Timwas Haji DPR-RI Temui Jemaah Haji Plus Ditipu Biro

Timwas Haji DPR-RI Temui Jemaah Haji Plus Ditipu Biro

Dede Yusuf: Pengangkatan Guru Honorer Juga Melibatkan Beberapa Kementerian

Dede Yusuf: Pengangkatan Guru Honorer Juga Melibatkan Beberapa Kementerian

DPR-RI: Satgas Harus Berantas Judi Online Sampai Keakar-akarnya

DPR-RI: Satgas Harus Berantas Judi Online Sampai Keakar-akarnya

Ketua DPRD Madina dari Gerindra Tersangka Dugaan Suap PPPK

Ketua DPRD Madina dari Gerindra Tersangka Dugaan Suap PPPK

Soal Konten Porno di Twitter, Sturman Panjaitan: Kebijakan Twitter Jangan Berlaku di Indonesia

Soal Konten Porno di Twitter, Sturman Panjaitan: Kebijakan Twitter Jangan Berlaku di Indonesia

DPR-RI Pertanyakan Pemberian Izin Kelola Tambang Bagi Ormas Keagamaan

DPR-RI Pertanyakan Pemberian Izin Kelola Tambang Bagi Ormas Keagamaan

Komentar
Berita Terbaru